Indonesia vs Filipina di SEABA Championship, Sudut Pandang Seorang Fan

Tragis!

Mungkin itu kata yang paling tepat untuk menggambarkan hasil dari laga SEABA antara Indonesia melawan Filipina tadi, 24 Juni. Banyak penonton kecewa dengan hasil pertandingan tersebut.

Memang, di atas kertas pemain-pemain Filipina mungkin memiliki statistik dan pengalaman yang lebih daripada pemain-pemain kita. Tetapi kalah 40 poin di pertandingan tersebut benar-benar mencoreng muka kita sebagai tuan rumah turnamen ini.

Para pemain timnas ini seperti bermain di bawah tekanan. Tidak ada ‘feel’ bermain sama sekali. Terlihat jelas dari cara bermain mereka yang amat sangat mengecewakan. Kalau tidak salah, tidak ada pemain yang berhasil mencetak point sampai 2 digit.

Banyak turnover, tidak ada rebound, eksekusi bola yang buruk dan defense yang hancur. Terbukti dari seringnya pemain Filipina melakukan dunk. Bahkan para pemain timnas yang berasal dari tim Satria Muda saja seperti tidak bisa menaklukan “rumah” mereka sendiri. Amin prihantono, Mario Wuysang, Faisal. J. achmad yang biasanya bermain luar biasa di ‘rumah’ mereka, hari ini benar-benar bermain sangat buruk. Andy ‘Batam’ pun bermain kurang baik, biasanya tembakan 3 poinnya sangatlah akurat, entah kenapa hari ini benar2 mengecewakan. Dimas Aryo yang biasanya bermain cemerlang pun seperti kehilangan arah.

Beberapa kali menonton para pemain timnas ini berlatih, tidak banyak kemajuan yang ditunjukan oleh mereka, tidak ada kekompakan sama sekali, meskipun sudah kurang lebih 2 bulan mereka berlatih bersama. Sepertinya percuma saja mereka sampai mengundang legenda NBA, Ron Harper dan melakukan tryout ke Australia bulan kemarin.

Kalau seperti ini caranya,bagaimana kita bisa memenuhi “mimpi” kita untuk mendapatkan emas di SEA Games November mendatang? Mungkin para coaching staff harus sedikit merombak ‘isi’ di tim ini. Banyak pemain yang saya rasa lebih pantas untuk diberi kesempatan agar bisa menjadi squad timnas kita. Jangan menutup kemungkinan untuk pemain muda untuk bisa masuk menjadi pemain timnas. Wallewangko (Citra Satria), Febri (CLS Knights), Galank (Satria Muda), Valentino Wuwungan (Satya Wacana) mungkin bisa menjadi pertimbangan untuk squad timnas kita. Mungkin anak-anak ‘miskin’ pengalaman ini bisa bermain lebih bersemangat dan lebih baik daripada para pemain berpengalaman.

Siapa tahu?

Better late than never.

*Tulisan ini adalah kiriman seorang fan yang menyaksikan langsung laga Indonesia vs Filipina, 24 Juni 2011.

19 pemikiran pada “Indonesia vs Filipina di SEABA Championship, Sudut Pandang Seorang Fan

  1. Sebenarnya permainan kita antara melawan Singapura dan Filipina tidak jauh berbeda, kebetulan saya menonton kedua pertandingan. Hanya saja kali ini Filipina team yg lebih baik dr Singapura yg bisa memanfaatkan kondisi Timnas yg bermain kurang rileks. Entah kenapa sepertinya semua pemain bermain dlm keadaan tertekan baik dalam offense ataupun defense. Masih terjadi kondisi open shoot dan easy lay up yg tdk bisa di konversi menjadi poin saat offense, dan kurang rapatnya defense masih menjadi kendala utama.

    NB: Itu pemain foward yg katanya paling berpengalaman (berumur) sebaiknya diganti ajah. Tidak merasakan kontribusinya sama sekali.

  2. better late than never! setuju…
    ini timnas, mereka yang terpilih, yang ada disini harusnya merupakan pemain2 pilihan dan yang terbaik di Indonesia! kalau ud terpilih yang terbaik, apa msh perlu waktu slama 3-4 tahun agar jadi yang terbaik di Asia tenggara?! berarti ada yang salah dengan sistemnya. pemain2 Filipina ini klo gk salah ud maen bareng dari 2007, sudah 4 tahun loh, harusnya banyak donk data2 yang bisa kita peroleh untuk dianalisa kelebihan dan kekurangan pemain2 maupun permainannya! ap Indonesia gk siapin ass coach yg khusus bwt analisa kemampuan lawan?!
    trs plg gk suka sm org2 yg bil kalah gr2 badannya lebih besarlah, kalah postur atau fisiklah! jgn cari pembenaran deh! mau dia amerika, eropa, afrika kek selain Asia, c’mon, ini basket! fisik memang memegang peranan penting. basket ya pasti didominasi org2 dengan kondisi fisik yg diatas rata2, itu masalah utama dibasket, dan klo emg gk siapin solusi bwt masalah itu ya mending lari dari masalah aj deh, gk ush maen basket, maen catur aj. fiuhhhhh, sorry jd emosional gni, sedih aj timnas bs kalah dengan selisih poin yg jauh gini! tp masih ad hari esok, jgn berlarut dengan kekalahan hari ini. koreksi diri dan berjuang untuk bermain dengan lebih baik lagi.

  3. “Sepertinya percuma saja mereka sampai mengundang legenda NBA, Ron Harper dan melakukan tryout ke Australia bulan kemarin.”
    semoga mereka sadar kalo hal itu jgn di sia2in lg dalam pertandingan melawan malay. mdh2an tim INA masuk Final. AMIN :)

  4. jangan maen tulis aja apa kata fans… Dia ngliat statistik ga? Timnas masih menang jauh kok rebound nya, turnovernya juga filipin jauh lebih banyak dari timnas ina…

  5. CMIIW ya…
    kalo ga salah rebound kita unggul 2 rebound dibanding Phinoy.
    tapi FG nya jauh bener, 30% vs 56%.

    yang gua tangkep dari pertandingan semalem adalah pola kita kebaca ama Phinoy banget, defense nya rapih, dan begitu pola kita kebaca pemain kita seperti bingung harus ngapain. nah ini lah yang harus dibenahi ama tim pelatih, karena plan b, c,d itu sangat perlu banget.

    defense, defense and defense…
    pas lawan singapore beberapa kali kecolongan karena weak side nya jebol nah tadi malam malah jebol dimana2, weak side&strong side…
    Phinoy dengan bebasnya bisa drive ke dalem tanpa gangguan dan juga beberapa kali pemain post kita ga ngobrol kalo ada crossing ataupun pemain yang ngepost di bawah.
    ada beberapa situation dimana pemain Phinoy bisa dapet bola dengan dengan mudahnya di paint area.
    untuk big man, komink masih paling bagus mainnya malam kemarin, dodo improve dibanding hari pertama, welly yah masih seperti welly, thoyib beberapa offense nya bagus tapi defensenya ancurrrrrr…

    kalah 40 poin memang memalukan tapi setidaknya tadi malem (semoga) timnas dapet pengalaman berharga dapet lawan yang cepet dan tinggi.

    satu lagi masukan buat panitia mengenai tiket,
    gua dateng jam 6 pas pertandingan mau mulai (atau udah mulai) langsung ke tiket box dan disitu udah ada sekitar 10 orangan yang ternyata tiket abis…pertama gua seneng karena gua kira di dalem berarti penuh ternyata di dalem kosong banget, lah gimana tiket abis????

    beberapa panitia yang jual juga ga bisa memberikan solusi atas kejadian ini dan juga beberapa petugas pintu. lalu ada seorang ibu yang bertanggung jawab atas hal ini, langsung gua tanya aja ama dia lalu kami ga boleh masuk?? dia malah balik marah ke gua menjelaskan bahwa dia juga udah capek dan sedang mengusahakan, WTF??? yang kalo ga mau capek mah jadi penonton aja kali ga usah jadi panitia.

    gua menunggu di pintu sekitar 15 menit bersama bung ary sudarsono dan juga bekas pemain basket bung nano sukarma dan kita tetap ga boleh masuk karena tiket ga ada, sampe akhirnya bung ary “dijemput” sama bung simon pasaribu (at the end, gua juga ga tau kenapa bung ary jalan ama ibu2 yang tadi marahin gua, menuju pintu penonton, padahal tadi ama bung simon mau diajak masuk lewat pintu panitia)

    ga berapa lama setelah bung ary “dijemput”, kita diberitahu bahwa tiket udah tersedia dan balik lagi ke tempat tiket box ternyata udah ngantri lumayan panjang. disitu gua liat bung nano ternyata ikut antri di beberapa orang di belakang gua. pas dapet tiket pun ternyata adalah tiket foto copyan voucher tiket (kalo yang nonton tau deh tiketnya khan ada bar codenya, nah ini bukan yang itu) dan hanya ditulis untuk masuk berapa orang.

    menurut pembicaraan dengan beberapa orang yang ngantri, menurut mas tiket box ini adalah kejadian kedua, pas hari pertama tiket juga ternyata sempet abis tapi dateng susulannya. kalau kemarin sudah kejadian, kenapa masih belum belajar yah? apalagi nanti malem lawannya malaysia dan minggu final.
    saran gua sebaiknya panitia sediain tiket nya yang banyak deh, karena gua yakin nanti malem pasti yang dateng lebih banyak dan juga apalagi kalo indonesia masuk final.

    demikian, sorry kalo kepanjangan…
    AYO MAJU BASKET INDONESIA!!!!!!!!!!!!!!!!!

    1. Heheheee.. Tentang penjualan tiket, gw pun mengalami hal yang sama pada hari pertama. Pas mau beli tiket, tiket ternyata sudah habis. Akhirnya masuk sebagai media. Pas di dalam, lah??? Kursi kosong di mana-mana. Semoga tidak terjadi lagi malam ini saat lawan Malaysia :)

      1. Ironis Sekali.. Pihak panpel sendiri ternyata tidak yakin akan event yg mereka selenggarakan…!!! Untuk apa promosi hebat2 kalo panpelnya tidak jelass!!! apa ini indikasi dari buruknya penyelenggara??..(Mahaka yah?)

        Lebih baik memberikan kesempatan penyelenggara kepada DBL Idonesia atau Penyelenggara Popmie basketball!!..

        Buat @Budi : jadi tiket di cetak sedikit, hanya sedikit saja yg boleh menyaksikan Seaba??.. sayangkan, banyak kok fans2 yg ingin mendkung negara nya berlaga di ajang internasional. Apalagi saya sering membawa dari twitter tentang banyak sekali ajakan2 utk mendukung/mensupport basketINDONESIA..

        Kenapa tiket tidak di cetak sesuai dgn kapasitas Gedung olahraga yyg biaya penyewaannya sangat mahal itu?!..

        atau Kekurangan dana utk mencetak tiket… binggung juga..baru kali ini mendengar kejadian seperti ini.

        padahal, di tiket itu banyak sekali lambang2 sponsor yg bukan perusahaan kacangan..(Liat sendiri ya)

        Semoga kejadian ini tidak terulang lagi.. sungguh Kecewaa!! (Saya salah satu yg mengalami kejadian ini)..dan ini terakhir kalinya saya menginjakan kaki di Sportmall Kelapa Gading.. SUnguhh AMat KECEWAAA!!!! Sea-Games jangan di selenggarakan di Sportmall Britama! tidak layak bagi saya, lebih baik di palembang. saya yakin, jika di adakan di Jakarta, Sportmall..itu semua permainan orang2 di dalam-nyaa. setiap ada event internasional, selalu di Jakarta dan selalu di Britama Arena. apa PP Perbasi itu hanya mencakup Jakarta saja??, bagaimana ingin menumbuhkan bola basket di daerah2 ??..!! (Gw tau siapa sebenarnnya dalang di balik semua ini)

        Kepada Saudara Budi Wicaksono.. Saya sangat amat kecewa dengan cara anda memberikan pernyataan!! tiket hanya di cetak sedikit, siapa cepat dia dapat. Apa anda pernah sekolah dan belajar ilmu ekonomi?

        tidak lupa, Gw mau ucapin selamat kepada seluruh Perbasi di Indonesia termasuk di cabang2 di seluruh daerah! Keren, Ayo berlomba utk membuat Facebook.

  6. Kalo mnrt gue yg salah bukannya mereka yg sekarang ada di timnas, tapi ini semua salah PB.Perbasi… Mana ada prestasi dateng secara instant? Mentang2 datengin Ron Harper terus minta menang sama PHI yg isinya PBA All Star??? Sekali lagi kita HARUS melalui proses… Kalo PB.Perbasi punya DANA, maka Timnas akan disiapkan jauh2 hari dan berjenjang. Jadi yg minta Timnas kita menang vs PHI, atau kecewa Timnas kita mainnya jelek banget, gue usulkan utk tanya ke PB.Perbasi. Thx

  7. Kebiasaan org indo,ketika team kebanggaan kita sedang diatas,atau selalu menang,kita selalu meng agung2 agungkan mereka,keteka mereka lagi kalah,kita malah saling menjatuhkan mereka,

    Support mereka,jgn saling menyalahkan !

  8. Perlu regenerasi bros, udah berapa kali timnas ini kalah dari Filipina, dan pemain nya tidak jauh beda, SM plus beberapa dari team lain, bahkan pemain tua juga masih di pake dan tidak ada kontribusi, coaching team juga perlu di ganti, harus fair, belajar lah Basket dari negara yang kuat seperti Filipina ini, Filipina datang kesini selalu membawa squad amatir nya, itupun kita masih kalah, kalo mereka membawa pemain2 Pros nya ya tambah Wassalaam

  9. Interesting thread guys.

    Let me tell you that the Philippines is not an immaculate being when it comes to basketball. Iran, Japan and South Korea were able to solve the Philippine riddle and have been consistently beating the Philippines for quite a bit now.

    I think Indonesia must do the following in order to succeed:

    – Hire a European coach – nothing against Ron Harper but based on our experience, NBA basketball does work when it comes to the FIBA style of play. Remember how team USA got constantly beaten?)

    – Naturalize a 7 foot center – that’s how the middle eastern teams have been beating succeeding. Our #9 and #11 would have been a non-factor had you had someone like let’s say, Chris Bosh.

    Of course, we here in the Philippines what we need to do to. But similar to what Indonesia is going through, we understand there may be a lot of factors that are preventing Indonesia from implementing these changes (politics, culture, etc).

    1. I like your comment Black. Interesting suggestion on point one (hire European coach). I’m gonna copy and paste this comment for the newest/latest post of this blog so that the readers can keep up and see your comment. Thanks Black :D

      *You speak Bahasa Indonesia right?

  10. I don’t speak Bahasa but have been google-translating everything ;-)

    I’m sure Tim Indonesia have learned this too during their trip to Australia but We’ve discovered during the mid-2000s that the typical one-on-one, isolation type basketball would not work in the international ballgame. A lot of previously easy opponents were beating us and as such the change in paradigm in the way we see our basketball.

    We would have tapped Erik Spolstera (he’s fil-am) to handle our team but it would not make sense considering how inferior NBA basketball is to the pass-and-shoot type of ballgame.

    Indonesia actually has a very good chance of beating the Philippines in the coming SEA games as we are only sending a delepted U-23 National Team. Something like a European style of play or a Princeton-offense type of ballgame should help your team achieve your goals.

    However, to do this, you also need a good number 5 to man the center position.

    Don’t you have any players from Australia who are of Indonesian descent?

    1. I totally agree with you. The NBA games are played by pushing the limits of each athletes athleticism, and most of the time, genetics are responsible for this. I’m not trying to be a racist, but yeah, our own body are not made to play like them. So we need to build a system in which we can have an optimum performance. Instead of relying on those one on ones, I think the princeton will suit us better with some adjustment of course, like adding speed into the game, after all small guys are meant to be speedy :)

  11. Untuk jangka pendek (SEA Games), perbanyak latih tanding dengan tim luar saja, supaya game experience nya lebih banyak. Coba hitung, sejak timnas mulai latihan bulan Maret lalu, berapa kali timnas kita bertanding dengan tim luar? Masih cukup dihitung dengan kedua belah tangan sepertinya? (koreksi kalau saya salah ;)
    Kedatangan Ron Harper nampaknya belum pas untuk diterapkan saat SEA Games kurang dari satu tahun (biaya datengin Ron Harper bisa dikonversikan untuk try-out, ke Philippine mungkin? Kayaknya lebih worthed deh, atau ikut turnamen internasional), sama halnya dengan “kunjungan” ke Ostrali, tidak tepat waktunya. Bukan tidak bagus programnya, tapi timing-nya kurang tepat sepertinya.

  12. gw setuju ama mas prabhaswara, masukin pemaen baru apalagi yg minim pengalaman bukan pilihan, yg ada malah tambah ga jelas pola maennya.

    gw waktu lawan malay dateng telat (pas half time br dtg) malah ga diperiksa tiket, sepertinya emang panitia agak kurang memperhatikan sisi ticketing dari event ini.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s