Supply and Demand (Harga Tiket Masuk Pertandingan IBL)

image001

Pagi ini Gw mau menulis hasil pertandingan IBL kemarin tapi rasanya enggan karena dalam hati Gw bertanya, memangnya ada yang ambil pusing? Jika ternyata masih ada, yah silahkan beli koran atau cari di situs resmi IBL (yang nggak ada!!)

Sedemikian tidak menariknyakah IBL sehingga di hari pertama dan kedua gelarannya di Bandung sedikit sekali orang yang menonton? Maaf, kata sedikit mungkin agak berlebihan. Kata yang tepat barangkali TIDAK ADA!

Kita semua sudah tahu banyak faktor yang memengaruhi hal ini. Di posting ini Gw ingin mengangkat masalah harga tiket, Rp.15.000,-. Murah memang. Ups tunggu dulu! Segitu murah saja orang masih lebih memilih untuk makan malam atau cemilan atau (maaf) merokok.

Nggak ada (sedikit) demand (tuntutan) untuk nonton IBL. Tuntutannya saja sedikit apalagi harus bayar 15.000. Kalau mengikuti hukum ekonomi sih, jika tuntutan sedikit ya harga diturunkan. Begitu juga sebaliknya andaikata yang pengen nonton banyak, ya harganya dinaikin.

Tapi jangan sampai gratis! “Sebuah liga harus bisa menghidupi dirinya sendiri.” begitu kata Azrul Ananda, Ketua DBL. Dan seharusnya begitu pula IBL. Awalnya mungkin tertatih-tatih, namun dengan berbagai pembenahan di sana-sini, IBL pasti bisa maju. IBL satu saat tidak perlu panik tanpa sponsor utama. Justru para sponsor yang rebutan ingin mendukung IBL. Semoga. Amiin.

Iklan

17 pemikiran pada “Supply and Demand (Harga Tiket Masuk Pertandingan IBL)

  1. yah gimana lagi ngadain event di hari kerja memang beresiko sepi,harusnya mulai hari jumat ini bakal ramai penonton, klo ogut sih malas nonton bukan karena tiket tapi lebih karena di dalam arena sangat tidak nyaman, apalagi klo penuh di dlm arena pengap dengan asap rokok, seharusnya di dalam arena dilarang merokok, event basket yang layak gue tonton cuma DBL karena di dalam arena DILARANG MEROKOK. Harusnya IBL belajar dari DBL mengenai hal ini karena ini demi kenyamanan penonton.

  2. Sy setuju dgn mas William masalah larangan merokok. Rata2 stadion basket di Indonesia nggak bisa memutar sirkulasi udara dg cepat. Klo penonton banyak ya harus ada alat pendingin ekstra. Lebih buruk lagi klo ada yg merokok, asapnya nggak ilang ilang.

    masalah harga 15rb mestinya panitia harus ngasih sesuatu yg lebih buat penonton, sisi entertainmentnya jg harus dinaikkan. MC jgn sampe garing dan asal ngoceh, apa lagi yg nggak ngerti basket. Sekali-sekali bikin games ringan buat penonton macam 3point shootout atau apalah gt.

  3. Setuju dengan pendapat mas-mas diatas..
    Penyebab lain mungkin tim yg bertanding tidak seimbang, jadi orang pada males nonton. Kalau yang main Garuda vs Aspac atau Garuda vs SM, jumlah penonton mungkin bisa meningkat..
    Mungkin juga kurang promosi, media yang memuat berita tentang basket cuma sedikiiiiiiiiiiit, beritanya sepak bola lagi.. sepak bola lagi.. dari dalam negeri sampai luar negeri lalu gossip-gossip para pemainnya dibahas komplit. Jadi banyak yang tidak tau kalau IBL sedang berlangsung..
    Atau kemasan IBL kurang menarik? mungkin juga yah? Mungkin akan beda jadinya kalau masing2 tim punya identitas yang kuat dan menarik. Logo tim-timnya diperbarui, setiap tim punya maskot dan dancer, bikin merchandise yang mutunya lebih baik, lapangan direnovasi..

  4. setujuuu!!
    fasilitas dgn 15rb ituu kuraang bgt!
    apalagii klu final pasti stadiion penuuh dan pengap! perlu pendingin ekstra!
    apa yg kita dpt dari 15rb?? cm nntn 2/3 pertandingan?? gga cukuup!
    kita sbg fans basket juga pengen deket atau seenggaknya foto sm pemain basket fav mereka!!
    kita ngertii emg mereka cape! tp gga usah pake d kawall jugaa kalii..
    udah gituu mc td tuuh gariing edaanlah! masa ngasiih hadiiah cm k tempat itu” ajah atau gga vip ajah?! bego tuuh! udah pengen d lempar spatu ajah tuuh! *maaf emosii jiwa*

    smoga pihak paniitia bs memikiirkan sesuatu yg lebiih baiik utk 15rb ituu..
    wlw kita rela kok 15rb buat nntn ajah . tp seenggaknya jgn laraang fans buat foto atau sekedar ngasi sesuatu buat idolanya..
    *sesuai dgn pengalaman dan fakta yg terjadi td*

  5. Menurut sy, harus dipahami bahwa IBL adalah sebuah produk. Nah, kalau mau produk itu laku tentu produk itu harus punya citra. Lha ini sebaliknya, IBL itu, kalau boleh dibilang, tidak punya citra sama sekali di masyarakat. IBL itu rasanya jauhh… bgt dari masyarakat. padahal, kalo bisa membentuk citra, penonton itu akan datang dengan sendiri. JAdi, gak usah dibahas dulu soal harga tiket. Tapi, bagaimana orang bisa familier sama IBL. Kalau itu semua udah tercapai, penonton pasti datang dengan sendirinya.
    Menurutku, kalau sama jamannya Kobatama booming dulu, IBL sekarang masih kalah jauh…. waktu itu, hampir semua anak kenal pemain2 basket. biarpu dia gak begitu demen basket. Tapi, coba tanya anak sekarang. Paling taunya cuman Lolik. Itu juga karena warisan dari masa lalu.
    Kalau diperhatikan. Jaman itu Kobatama emang sudah punya citra di masyarakat. Salah satu hal yang membuat itu bisa terjadi adalah, waktu itu Kobatama punya banyak tim dari berbagai kota. JAdi, denyut basket nggak hanya terasa di sekitar Jakarta aja. DAlam dunia jurnalistik, ada istilah magnitude, yaitu kedekatan berita dengan pembaca. Semakin dekat berita dengan pembaca, semakin besar pula perhatian masyarakat akan berita itu.
    Rasanya, waktu itu basket udah jadi bagian yang akrab di kehidupan sehari-hari, meski nggak seintim kedekatan masyarakat dengan sepak bola. Tapi, masyarakat tetap berhak mendapatkan tontonan basket yang menghibur dan nggak ekslusif. Naggak kayak sekarang yang menurutku terlalu jakartasentris, dengan pengelolaan gak profesional sama sekali. Selain itu, sistem tanpa degradasi itu harus dihapuskan. KArena mematikan liga-liga dibawahnya. Lagipula, apa bedanya tim profesional, kalo penontonnya aja kalah sama liga kelompok umur di Pengda, atau liga pelajar.

  6. Bener, tuh…. event IBL tuh hr sbt n minggu aja, jgn d hr kerja. Pasti rame, krn gue ngerasain bgt bedanya, liat Ibl d hr krj, sepi bgt penonton, ga spt klo weekend… Ibl jg kurang promosi, media2 yg menayangkan ttg ibl sedikit , cr berita ttg ibl, dr jadwl, score smpe berita ttg pemain aja susah bgt. smua berita psti ttg sepakbola. ( tuk yg nulis main basket, thx N update terus ya berita ttg ibl ^^..). Coba %tase smua media menayangkan berita ibl & liga ind sama, psti yg nönton ibl lbh bnyk…

  7. yupz gw setuju bgt ma pendapat2 semua…
    gw jg kecewa bgt hr sabtu kmrn…kecewa bgt ma panitia ibl…
    masa fans2nya garuda dihalang2i buat foto ma idolanya..(bukan gw sich…gw mah uda sering foto ma mrk.hehehehe)
    padahal pemainnya mau foto ma fansnya…eh ga boleh ma panitianya…sebel deh…kan kasian yg mau minta foto…
    selama kurang lebih 11 tahun gw ngikutin ibl…baru taun ini gw kecewa bgt ma panitia ibl…taun kmrn sebenernya agak kecewa…tp ga terlalu kecewa kyk ibl taun ini…
    kalo bs ganti aja tuh panitianya…

  8. “Komposisi = Ingridients”

    mungkin kalimat yang bagus untuk memulai tanggapan gw, ya mau gimana lagi keadaannya, menurut gw banyak banget yang harus direvisi dalam tubuh IBL:
    1. mulai dari penambahan kuota tim yang bermain, karena seperti yang terlihat jumlah tim IBL cendrung stagnan, kalo pun ada yang berubah paling juga nama, yang diubah karena kerja sama sponsor.
    2. penjatahan tim disetiap daerah, kalo bisa 1 propinsi ya cukup 1 saja tim yang bisa jadi bisa penyerataan kualitas tim yang berlaga di IBL.
    3. sosialisai tim-tim yang berlaga di IBL, menurut gw seh jauh dari kata kurang, jadi wajar banyak warga Indonesia kurang begitu paham dalam mengenal IBL itu sendiri.
    4. Media, sebenarnya sih, gak terlalu bersalah ya, karena masih ada hubungannya dari no 3, yang membuat media ‘malas’ untuk meliput kegiatan ini, mereka bisa berpikir bahwa lebih baik mereka meliput konsumsi umum sehingga warga menerima apa yang disajikan oleh media, USUL ne,,,,lebih baik panitia IBL menSOSIALISASIKAN IBL kepada khalayak lebih luas, kalo perlu masuk kedaerah Pelosok sehingga mereka mau untuk mengkonsumsi IBL….

    danke…
    Glasias…
    Arigatoo…
    Terima Kasih….

    life for all Indonesian BasketBall

  9. Mnurutku percuma deh qta ngomel2 panjang lebar krn g ada 1 pun feedback dr petinggi IBL ato PERBASI. Jd tolong deh! Siapun yg punya link ato kenalan k 2 organisasi di atas,sampein unek2 qta… Y smua pd ngomel kan krn peduli ma basket,tp mkn byk yg g peduli klo g dperhatiin n g ada perubahan.
    Ato perlu dboikot aja tuh IBL biar kerasa penyelenggaranya klo ada yg g beres dgn manajemen mrk?? Yah cm ide yg terlalu ekstrim,tp mgkn bs berhsl :P
    Thx….

  10. Setuju sama komen Yuli.
    Menurutku mending ganti aja deh semua manajemennya. Kalau saja Ibu Noviantika dengar.
    IBL makin kacau aja…

    Mending ganti aja yang jadi penyelenggaranya.
    Mahaka udah nggak lebih buruk dari BLI-nya PSSI. Udah sponsor ga dapet, penyelenggaraan di lapangan buruk juga. Betul2 jauh dari professional.

  11. Bandung mang barometer segalanya, gak hanya dlm musik olahraga juga, khususnya bolabasket. so, jgn salahkan penonton klo IBL di bdg sepi. klo di musik, band sengetop apapun blm suksek klo blm bisa menarik penonton yg banyak dlm konsernya di bdg. Nah begitu jg dg IBL. Sudah saatnya bebenah diri agar mnjadi tontonan yang di gemari n diprioritaskan. dlm sisi penyelenggaraan jgn monoton… Jamannya kobatama dulu, stiap penyelenggaraan slalu disertai dengan artis2 ngetop sbg daya tarik ato jgn malu utk liat DBL deh.. final DBL kmrin bikin bulu kuduk kita merinding saking dasyatnya.. Penyelenggaraannya lebih profesional daripada yang profesional.

  12. menurut gw sih,,,sekarang gak usah nyalahin siapa2..
    sebagai pecinta basket indonesia (IBL) kt punya kewajiban untuk sama2 menyebarkan demam IBL kepada lingkungan terdekat..Karena dr mulut ke mulut itu lebih efektif dr iklan yg lain.Supaya IBL bisa eksis dan smakin baik lg…

  13. mau tanya dunk,,sabtu depan ibl di senanyan tiketnya berapa???n ngantri ga yah???coz mau nntn tapi pengalaman pertama nie hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s